September 7, 2021 By sallysfriends.net 0

Ulasan ZTE Axon 30 5G: Kamera Selfie Di Bawah Layar Terbaik Tahun 2021

ZTE Axon 30 5G memiliki iterasi kedua dari kamera selfie di bawah layar. Pada pandangan pertama, tampaknya sebagian besar keluhan saya dengan ZTE Axon 20 5G telah diperbaiki. Dan itu adalah hal yang baik.

Hal hebat lainnya yang terjadi adalah, tidak seperti perangkat generasi pertama, kami di AndroidHeadlines mendapatkan diskon pada Axon 30 5G terbaru tepat pada waktu peluncuran. Jadi mari kita membuka kotak untuk melihat semua peningkatan yang telah dibuat ZTE dengan model baru.

Membuka Kotak ZTE Axon 30 5G

ZTE memberi kami kotak yang hampir sama dari versi sebelumnya kecuali yang satu ini kami memiliki 30 warna emas tebal besar. Sisa pengalaman unboxing sangat mirip dengan telepon dari tahun lalu. Di bawah telepon, kami memiliki sisipan dengan kasing pabrik, alat SIM, dan dokumen. Di bawah sisipan, ada dua kotak kecil. Satu berisi bata pengisian cepat 65W dan dongle jack USB-C ke headphone. Kotak kedua berisi kabel USB-C yang besar dan kuat. Ada pengulas lain yang mengklaim telah menerima sepasang headphone dengan perangkat mereka tetapi saya tidak dapat menemukannya di kemasan unit ulasan saya.

Peningkatan Perangkat Keras di semua tempat yang tepat

ZTE Axon 30 5G memiliki bagian depan kaca, bagian belakang plastik, dan bingkai plastik, mirip dengan perangkat generasi sebelumnya. Tapi saya langsung melihat beberapa hal yang berbeda jika dibandingkan dengan versi sebelumnya.

Pertama, bagian belakang kaca memiliki strip tekstur sedikit yang mengalir dari modul kamera. Meski permukaan kacanya sendiri masih licin di mana-mana. Berikutnya adalah model dan branding pabrikan yang sedikit berbeda dan saya lebih menyukai versi yang lebih baru. Dan hal terakhir adalah tata letak modul quad-camera yang terlihat unik dan direvisi. Sekali lagi saya menyukai bahasa desain secara keseluruhan dari versi yang lebih baru di bagian belakang. Upgrade kecil lainnya adalah casing pabrik polikarbonat yang lebih tipis namun lebih kokoh dibandingkan dengan casing TPU yang lebih lama.

Ponsel ini dibuat dengan sangat baik dan tidak ada derit atau derit. Hal lain yang perlu diperhatikan adalah bahwa ini adalah perangkat yang cukup besar dengan layar 6,92″ namun entah bagaimana ZTE mampu membuatnya sedikit lebih kecil dan mengurangi bobot kali ini. Pekerjaan dilakukan dengan baik, ZTE. Produsen smartphone lain, harap perhatikan.

Seperti biasa, tombol power dan volume berada di rel sebelah kanan. Untungnya ZTE tidak mengotak-atik tombol power. Hasil akhirnya adalah kita mendapatkan tekstur di atasnya untuk membantu membedakannya dari volume rocker. Rel atas bersih minus potongan kecil untuk mikrofon kedua. Rel sebelah kiri tidak berisi slot atau tombol.

Peningkatan ada di mana-mana di Axon 30 5G

Tetapi kita semua tahu bahwa bagaimanapun juga, alasan utama untuk mendapatkan ponsel ini adalah layar besar 6,92″ yang tidak terputus di bagian depan tanpa lekukan atau lubang punch untuk kamera selfie. Dan ini adalah area di mana ada dua peningkatan besar yang dilakukan ZTE. Dan Anda melihat keduanya segera. Panel yang lebih baru memiliki ukuran dan resolusi yang sama seperti sebelumnya tetapi untuk beberapa alasan terasa jauh lebih cerah dan jelas dibandingkan dengan versi sebelumnya. Perbaikan kedua adalah pengurangan ukuran dagu bagian bawah. Saya suka ZTE yang tidak terlalu mengecilkan dagu bagian bawah, tidak seperti Xiaomi yang mengakibatkan masalah pengetikan keyboard.

Beberapa hal yang perlu diingat sejauh tayangan perangkat keras pergi. Kami masih belum tahu jenis kaca apa yang melindungi layar. Dan seperti terakhir kali, unit ulasan saya datang tanpa pelindung layar pabrik tetapi itu mungkin atau mungkin tidak terjadi pada unit ritel. Secara keseluruhan ini adalah perangkat besar yang terasa cukup ringan dibandingkan dengan ukurannya dan memiliki tampilan depan yang luar biasa tanpa gangguan.

ZTE menawarkan Axon 30 5G dalam dua warna – Hitam dan Mint. Berdasarkan materi pemasaran, saya menyukai tampilan versi warna Mint. Tentu saja, dengan gaya pengulas yang khas, saya mendapatkan versi warna hitam yang dikirimkan kepada saya.

Sangat menyegarkan ketika pabrikan memperhatikan detail kecil yang pada akhirnya membantu meningkatkan pengalaman pengguna secara keseluruhan. Jadi pujian untuk ZTE karena Axon 30 5G jelas merupakan peningkatan dari model tahun sebelumnya.

Layar OLED 6,92″ sekarang memiliki kecepatan refresh 120Hz dengan sejumlah peningkatan lainnya

Poin penuh untuk ZTE untuk meningkatkan tampilan tanpa lubang. Tidak ada perubahan ukuran (6,92″) atau resolusi layar (2460×1080) atau Layar 10-Bit dengan dukungan 100% DCI-P3 color gamut. Namun entah kenapa tampilan pada versi yang lebih baru terasa lebih cerah, lebih tajam, lebih tajam, dan lebih enak untuk dilihat.

Panel FHD+ 120Hz masih memiliki kerapatan piksel 388 ppi dalam rasio aspek 20:9 tetapi sekarang memiliki laju pengambilan sampel sentuh 360Hz yang lebih tinggi lagi. Animasi bergulir lancar, respons sentuh cepat. Anda akan dimanjakan saat menggunakan ponsel ini untuk email biasa, SMS, media sosial, atau mengikuti daftar pantauan Anda di YouTube atau Netflix.

Di bawah Tampilan Kamera, Penyempurnaan Layar bekerja dengan cukup baik

Dengan Axon 20, layar di atas kamera selfie mudah dilihat di luar sumbu dan menyebabkan beberapa penyimpangan tampilan kecil saat melihat video. Nah, ZTE telah melakukan banyak perbaikan pada tampilan di atas kamera selfie. Kerapatan piksel sekarang dua kali lipat menjadi 400 PPI dari 200 PPI dari model tahun lalu.

Selanjutnya adalah peningkatan piksel pintar melalui chip tampilan UDC-Pro yang memberikan tampilan yang lebih akurat, tersinkronisasi, dan konsisten menurut ZTE. Ada pengaturan sirkuit ACE multi-drive yang menghasilkan transisi yang lebih baik untuk dua area tampilan. Dan secara fisik ada 7 lapisan di layar termasuk OLED khusus untuk membuat transmisi cahaya lebih banyak untuk selfie yang lebih baik. Dari pengalaman ulasan saya, saya dapat menjamin peningkatan layar ini dalam hal kualitas tampilan dan kinerja kamera selfie yang sebenarnya.

Jika Anda mencari layar tanpa gangguan untuk bermain game atau hiburan, maka Anda pasti akan menyukai tampilan cantik pada ZTE Axon 30 5G.

Performa mendapat peningkatan serius berkat Snapdragon 870

Sama seperti tahun lalu, ZTE mengirimi saya Axon 30 5G versi penyimpanan 8GB RAM / 128GB. Selain meningkatkan prosesor ke Snapdragon 870, kali ini kami juga mendapatkan penyimpanan UFS3.1 yang cepat. Berbicara tentang penyimpanan, Anda dapat memperluas penyimpanan melalui kartu micro SD menggunakan baki Dual-SIM Hybrid.

Skor Geekbench melihat peningkatan dramatis. Skor single-core sekarang 986 dibandingkan dengan 602 dan skor multi-core melonjak ke 3163 dari 1904. Ini adalah beberapa lompatan kinerja yang mengesankan dalam hal kekuatan pemrosesan CPU/GPU.

Ada satu perubahan kecil yang unik, dan itu karena alasan tertentu Game Assist sekarang tidak lagi tersedia di perangkat lunak MyOS yang lebih baru. Namun Anda dapat bertahan melalui mode DND manual. Tetapi dengan peningkatan yang serius pada perangkat keras, Anda dapat memainkan game dengan grafis intensif seperti Genshin Impact dengan kecepatan penuh 60 fps tanpa masalah atau ponsel memanas. Untungnya, sistem pendingin khusus dengan ruang uap, lapisan graphene, dan jumlah gel termal yang tepat membantu pembuangan panas yang memungkinkan Anda bermain game untuk jangka waktu yang lama.

Saya pikir dari sudut pandang kinerja Anda mendapatkan beberapa perangkat keras yang serius dengan harga yang menarik.

Perangkat lunak juga mendapat peningkatan pada ZTE Axon 30 5G

Lewatlah MiFavor 10.5 yang menjalankan Android 10 dan sebagai gantinya kami mendapatkan MyOS 11.0 berdasarkan Android 11. Unit peninjau memiliki pembaruan keamanan Juli 2021 bersama dengan pembaruan sistem Google Play Mei 2021. Singkatnya, perangkat lunak ini cukup mutakhir.

Saya suka versi MyOS karena rasanya sangat dekat dengan pengalaman stok Google Android. Ada beberapa penyesuaian halus dalam pengaturan cepat pull-down dan menu pengaturan keseluruhan. Jika tidak, perangkat lunaknya identik dengan driver harian saya Pixel 4a 5G dan itu adalah hal yang baik. Ada satu aplikasi tambahan yang sudah dimuat sebelumnya di perangkat ini dan itu adalah Facebook. Sayangnya, itu tidak dapat dihapus tetapi Anda dapat menonaktifkannya. Jika tidak, tidak ada bloatware dan tidak ada duplikasi aplikasi. Telepon, Pesan, Peramban, Google Discover, Google Pay semuanya sudah terpasang di luar kotak. Dan tidak ada toko aplikasi atau tema tambahan lainnya yang menghabiskan ruang penyimpanan di perangkat Anda.

Mode satu tangan dan Z-Pop (Fungsi tepi pada perangkat seri Samsung Galaxy) terbawa dari MiFavor dan saya pikir ini adalah opsi yang bagus untuk dimiliki. Tentu saja, ZTE tidak mengacaukan hal-hal baik sehingga tidak ada iklan menjengkelkan yang Anda dapatkan dengan perangkat Samsung dan Xiaomi akhir-akhir ini saat menggunakan perangkat atau menginstal aplikasi. Pemindai sidik jari di bawah layar sangat cepat dan akurat yang digunakan selama periode peninjauan saya.

Perangkat lunaknya cepat, lancar, dan pasti bebas gimmick. Saya perlahan bisa melihat tema yang muncul dengan ZTE Axon 30 5G dan itu adalah peningkatan bertahap di semua area dibandingkan dengan versi sebelumnya. Dan ini menghasilkan pengalaman harian yang luar biasa dengan perangkat ini.

Performa Kamera Selfie sekarang jauh lebih baik, performa kamera belakang juga cukup bagus

Dugaan saya apakah Anda semua menunggu untuk mengetahui apakah kinerja kamera selfie telah meningkat atau tidak? Jawaban singkatnya adalah ya. Sekarang apakah kamera selfie sebanding dengan perangkat seri Pixel atau Galaxy S? Jawaban itu adalah tidak.

Oke jadi mari selami detailnya. Tahun lalu ada kamera 32MP f/2.0 di bawah layar. Kali ini ada kamera selfie 16 MP di bawah layar. Saya pikir dengan semua peningkatan tampilan, Axon 30 5G mendapatkan hasil yang lebih baik dengan setengah megapiksel kali ini. Kamera selfie memiliki sensor dengan piksel 1,12 m, yang dapat tumbuh hingga 2,24 m setelah binning 4-in-1. ZTE memiliki algoritme internal baru untuk memproses foto selfie yang diambil melalui layar.

Jadi dengan sedikit belajar, Anda bisa mendapatkan selfie yang sangat bagus dengan smartphone ini. Sama seperti sebelumnya, hindari terlalu banyak cahaya langsung ke layar. Dan dengan sedikit latihan, Anda bisa mendapatkan hasil yang wajar di dalam dan di luar ruangan. Namun, hasil mode potret dari kamera selfie benar-benar mengerikan. Pro-tip, jangan coba-coba mengambil potret selfie dengan perangkat ini. Performa video lumayan dalam kondisi yang menguntungkan terutama di luar ruangan.

Sementara kinerja kamera selfie telah meningkat sedikit, jika Anda menyukai selfie, potret selfie, dan video kamera depan, maka Anda harus terus menggunakan smartphone tradisional dengan pelubang kertas.

Performa kamera utama cukup bagus di siang hari

Ada dua perubahan sejauh menyangkut kamera belakang. Pertama, adalah tata letak kamera estetika retro. Kedua, ada sedikit peningkatan pada resolusi kamera makro dari 2MP menjadi 5MP. Modul kamera quad belakang terdiri dari sensor utama 64 MP (1/1,73″), ultra-lebar 8 MP, makro 5 MP, dan sensor kedalaman 2 MP.

Gambar dari kamera utama cukup bagus terutama di siang hari dan dapat bersaing dengan ponsel lain dalam kisaran harga ini. Tidak ada kejutan karena kamera pada dasarnya adalah barang bawaan. Kurva belajar untuk mendapatkan gambar yang bagus melalui sensor 64MP utama atau kamera ultra lebar tidak terlalu curam. Anda harus mencatat bahwa output akhir dari kamera utama adalah 16MP karena binning piksel 4-in-1.

Satu hal yang perlu diperhatikan adalah bahwa mode AI bekerja dengan cukup baik dalam hal deteksi pemandangan/pemotretan. Dan gambar yang menggunakan mode malam menjadi cukup baik jika ada sejumlah cahaya sekitar. Tetapi jika Anda mengharapkan hasil yang mirip dengan Night Sight pada seri Pixel maka bersiaplah untuk kecewa.

Sejauh menyangkut video, Anda dapat merekam dalam 4K pada 30 FPS atau 60 FPS dari kamera belakang. Aplikasi kamera memiliki berbagai mode/opsi lain untuk VLOG, kondisi pencahayaan, dll. Satu hal yang perlu diingat adalah output video dari kamera Ultra-lebar tidak terlalu bagus.

Harapkan penggunaan sehari penuh dalam hal masa pakai baterai pada ZTE Axon 30 5G

Ada sel baterai 4200 mAh yang memberi daya pada ZTE Axon 30 5G yang lebih kecil dari yang ditawarkan pesaing. Namun, berkat layar OLED dan Snapdragon 870, ZTE Axon 30 5G menawarkan penggunaan sehari penuh untuk rata-rata pengguna smartphone. Saya berhasil mendapatkan 5+ jam screen-on-time antara biaya selama periode peninjauan saya dan itu juga di jaringan 5G. Tetapi jika Anda mencari daya tahan baterai multi-hari, maka ini mungkin bukan smartphone pilihan untuk Anda.

Pengisian ulang cepat berkat bata Pengisian Cepat 65W yang disertakan dalam kotak ritel dan dukungan untuk Pengisian Cepat 4+ dan pengisian cepat PD. Untungnya, tidak seperti pabrikan lain, ZTE benar-benar menaikkan watt bata pengisi dayanya dari 30W menjadi 65W kali ini. Saya yakin Anda mungkin dapat mengisi daya laptop atau Chromebook Anda dengan batu bata pengisi daya ini. Satu-satunya fitur yang hilang adalah pengisian nirkabel tetapi sekali lagi tidak banyak perangkat yang menawarkannya di segmen harga ini.

Tidak ada speaker stereo bahkan dengan DTS:X

Output audio nyaring dan cukup jernih dengan dukungan DTS:X bawaan yang dapat diakses di pengaturan Suara. Namun, suaranya agak kecil dan tidak ada suara stereo yang sedikit mengecewakan karena ini adalah perangkat yang dibuat untuk konsumsi hiburan.

Hal lain adalah tidak ada jack headphone yang tersedia tetapi output audio dari port USB-C sangat baik menggunakan dongle yang disediakan ZTE. Kualitas suaranya luar biasa lagi melalui earphone yang didukung Bluetooth 5.0. Saya sarankan menggunakan dongle dan headphone berkabel atau headphone BT jika Anda memiliki headphone berkualitas baik.

Panggilan terdengar keras dan jelas dalam mode handset atau speakerphone. Secara keseluruhan, saya akan memberikan nilai B+ pada ZTE Axon 30 5G untuk output audionya.

ZTE Axon 30 5G berfungsi dengan baik di T-Mobile di California Selatan

ZTE Axon 30 5G hybrid dual-SIM saya terhubung ke T-Mobile tanpa masalah. Segera setelah saya memasukkan kartu SIM saya, saya dapat melihat VoLTE 5G di telepon. Penggunaan sehari-hari dan kecepatan unduh setara dengan Pixel 4a 5G saya yang merupakan pertanda baik.

Saya tidak menemukan masalah dengan membuat kelas menggunakan Axon 30 5G. Mengirim pesan teks, mengunduh aplikasi, menonton YouTube/Netflix, streaming musik melalui Amazon atau Spotify lancar-lancar saja. Ada dukungan WiFi 6 bersama dengan Bluetooth 5.1 jadi saya tidak memiliki masalah memasangkan headphone atau menggunakan perangkat dengan konektivitas WiFi yang baik di dalam ruangan.

Ada dukungan NFC untuk pembayaran tanpa kontak yang cukup berguna akhir-akhir ini. Akhirnya dalam ‘Pengaturan koneksi lainnya’ ada dukungan untuk Screen Cast, dan Berbagi Terdekat, dan ini juga dapat diakses dari menu pengaturan cepat pulldown.

Apakah ZTE Axon 30 5G merupakan peningkatan yang layak?

Saya terkesan dengan semua peningkatan yang telah dilakukan ZTE dengan Axon 30 5G. Ada beberapa peningkatan signifikan dengan kamera selfie di bawah layar generasi kedua. Namun seiring dengan itu, mereka telah meningkatkan hampir semua keluhan atau gangguan dari Axon 20 5G.

Saya suka bahasa desain perangkat keras yang baru dan meskipun merupakan perangkat besar, betapa ringan rasanya di tangan. Layar lebih baik, lebih cerah, dengan tingkat pengambilan sampel sentuh yang ditingkatkan dan dagu yang lebih kecil. Ada prosesor yang lebih baik dan penyimpanan sekarang UFS3.1. Daya tahan baterai masih bagus dan sekarang ada dukungan pengisian cepat 65W. Perangkat lunak lebih baik dan ada konektivitas 5G di luar kotak.

Singkatnya, semua tweak dan perubahan kecil menghasilkan pengalaman pengguna yang jauh lebih baik. Jika Anda bukan orang yang suka kamera selfie dan menginginkan tampilan tanpa gangguan dengan harga di bawah $500 maka Axon 30 5G harus berada di dekat bagian atas daftar belanja Anda.

Jika Anda ingin mendapatkan informasi lainnya seputar dunia teknologi, gadget, smartphone, social media, komputer, Anda dapat melakukannya dengan mengeklik tautan ini [ https://www.kabarnya.com ].