September 11, 2021 By sallysfriends.net 0

Apa yang Harus Diketahui Bisnis Tentang Pinjaman Modal Kerja

Terus terang, tanpa tingkat modal kerja yang cukup, sebuah bisnis akan berjuang untuk bertahan hidup dan pada akhirnya akan layu dan mati. Cadangan modal kerja akan membantu memastikan bahwa bisnis memiliki cadangan kas yang cukup yang dapat digunakan untuk penyelesaian kewajiban keuangan segera dan segera yang terutang, sehingga memastikan bahwa bisnis tidak menghadapi proses kebangkrutan oleh kreditur.

Untuk beberapa jenis bisnis, seperti toko kelontong dan toko serba ada, mereka berada dalam posisi beruntung karena membutuhkan uang tunai dalam jumlah yang sangat kecil berdasarkan fakta bahwa mereka akan menerima pendapatan instan setiap kali mereka menjual barang, dan waktu penyelesaian yang diharapkan untuk barang tersebut. penjualan persediaan mereka cukup minim. Namun, jenis bisnis lain (penyulingan wiski adalah contoh utama) harus menunggu dalam waktu lama sebelum inventaris mereka mencapai tingkat kematangan yang memadai yang berarti dapat dijual secara kompeten kepada pelanggan.

Dalam jeda antara persiapan stok mereka dan penjualan yang sebenarnya, perusahaan pasti akan mengeluarkan berbagai item pengeluaran seperti upah dan gaji personelnya, biaya sewa dan pajak, bersama dengan premi asuransi dan keamanan. Dengan risiko terlalu menyederhanakan topik bisnis yang kompleks dan canggih, semakin banyak akses ke uang yang dimiliki perusahaan atas namanya, semakin kecil kemungkinan perusahaan akan menghadapi masalah keuangan.

Bagaimana pemilik bisnis menentukan apakah mereka memerlukan pinjaman modal kerja? Persamaan menghitung kebutuhan pinjaman modal kerja sangat mudah dan adalah sebagai berikut:

Aktiva lancar-kewajiban lancar = modal kerja.

Sekarang kita telah dengan jelas mengidentifikasi peran penting yang dimainkan modal kerja dalam kesehatan dan ketahanan ekonomi dan kelangsungan hidup sebuah perusahaan, lalu apa saja Solusi Modal Usaha Online Berbasis Teknologi keuntungan dan kerugian yang umumnya terkait dengan pinjaman modal kerja? Sekali lagi, ini adalah sebagai berikut.

Manfaat

 

  • Bisnis disimpan lebih pelarut, sehingga melindungi perusahaan terhadap risiko kebangkrutan atau proses kebangkrutan.
  • Dengan memiliki tingkat modal kerja yang cukup tinggi, bisnis akan berada dalam posisi yang jauh lebih kuat untuk bernegosiasi dengan bank dan pemberi pinjaman komersial lainnya untuk mendapatkan dukungan keuangan tambahan.
  • Modal kerja memainkan peran integral untuk pencapaian dan pemeliharaannya, niat baik (reputasi dan kredibilitas) dari kepribadian perusahaan yang bersangkutan.
  • Jenis pinjaman ini adalah pinjaman khusus yang dirancang untuk diberikan kepada perusahaan dalam periode waktu sesingkat mungkin, sehingga mencegah waktu berharga terbuang percuma.
  • Kehilangan pendapatan sementara dan tak terduga (seperti ketika pelanggan bernilai tinggi tiba-tiba berhenti berdagang karena alasan apa pun) tidak akan menyeret perusahaan ke bawah.

 

Kekurangan

  • Perusahaan harus memastikan bahwa mereka secara ketat mematuhi jadwal pembayaran yang diamanatkan oleh pemberi pinjaman, jika tidak, mereka menghadapi risiko yang sangat nyata menderita peringkat kredit yang merugikan yang akan memiliki konsekuensi jangka panjang karena mereka terasing dari dukungan keuangan konvensional.
  • Jenis pinjaman ini terutama digunakan dan ditujukan untuk pos pengeluaran jangka pendek saja, sehingga mengurangi kegunaannya.